Monday, September 6, 2010

Kisah Panglipur Lara Menjadi Kaitan

Dalam perbualan aku dengan boss aku, (Sambungan ini dari sini) dia ada menyentuh tentang ketamadunan di dunia. Sebagai seorang berbangsa cina dia sangat bangga dengan ketamadunan nya. Memang tak dinafikan kemadunan Masyarakat Cina adalah antara paling lama iaitu 5000 thn dahulu. Maka dengan itu dia mengkaitkan kan sikap masyarakat cina sekarang adalah disebabkan ketamadunan mereka.

Kalu kita amati betul - betul dari bacaan sejarah atau paling senang menonton cerita- cerita kepahlawanan cina, system tulisan mereka sendiri telah dikesan pada abad ke3 sm. Dari pada perkembangan itu, mereka terus mengorak langkah sebagai negara terpenting dalam system ekonomi. Mereka juga merupakan pelabur terpenting pada masa itu.

(Bacaan tambahan: Kesultanan Melaka juga, telah di isyistiharkan sebagai pemimpin negara olah Maharaja Cina.)
Pelabuhan Negara China

Pengalaman mereka dari masa itu telah di turunhkan hingga lar zaman sekarang. Bagi senang cakap, dorang nie dah sebati dan darah, dan otak dorang nie dah berkembang dari situ lagi.

Perbezaan ini juga dibezakan dengan masyarakat india. Yang dikatakan menapak lama. Perkembangan lambat Tanah melayu sendiri dalam system ekonomi telah dibuktikan apabila Tanah Melayu menjadi pusat pelabuhan selepas pedangang India dan China datang ke Tanah Melayu. Benda nie seolah - olah berkait.

Maaflar, aku tak buat terlalu banyak research tantang nie, tapi apa yang aku nyatakan di sini, mereka mengangap bahawa orang melayu adalah masyarakt yang paling lambat berkembang dan belajar jika di banding kan dengan mereka, disebabkan kisah silam itu.

Aku tak tahu macam mana nak sampai kan disini. Tapi aku cuba yang terbaik. Apapun, aku ingin menyeru dengan semua pembaca, walaupun kita berbangsa melayu jgn sesekali terasa yang diri kita kerdil, jadilah seseorang dan sesuatu yang kita sumbangkan pada negara dan bangsa kita. Jangan bagi bangsa lain menganggap kita bangsa mundur dan malas.

Cukup lar mereka memonopoli ekonomi, jangan sampai mereka berkuasa pada minda kita juga.

No comments: