Thursday, March 20, 2014

Memilih

Sedih bila kejadian menimpa - nimpa negara. Tak habis lagi cerita MH370, dan buka lagi cerita FMFA yang beberapa remaja mati akibat terlebih dos. Benda dah jadi tak perlu nak tuding jari mana - mana pihak, ambil tindakan sewajarnya. Kita tengok tahun depan apa jadi.

Aku sedih bila tengok adik - adik kita nie tak mampu memilih dengan waras. Bukan tak biasa muda, sekarang pun kira muda lagi umur aku. Tapi dasar berfikir baik dan buruk adalah datang dari diri sendiri. Sendiri yang pilih jalan mana yang harus di pilih bukan kawan yang buat tolong buat keputusan.

Bukan dasar blogger nak cerita good - good tentang diri sendiri. Tapi ada kadang - kadang kita harus kongsi pengalaman sendiri untuk dijadikan ikhtibar orang lain.

Zaman study aku memang tak der warna warninya. Life aku cuma kolej dan partime work. Yang lain ellek. Dekat kolej pun aku tak berapa ramai kawan sebab aku tak der masa untuk hang out dan lepak - lepak dengan dorang.

Nak kawan dengan budak nerd sangat pun tak boleh, sebab masa dorang study aku mesti kene pergi kerja. Masa aku adalah tengah malam saja untuk buat assignment dan lepas kelas. jadi aku berkawan dengan yang tak  berapa nerd sebab senang untuk aku study dan buat assigment. Masa dorang flexsible memang tengah malam baru nak cari buku, minggu - minggu ahkir baru kejar assigment, ala nama pun student . Lagipun aku lebih selesa dengan otak gila dorang, tak banyak pressure, asal boleh jer.

Bila hari tak kerja baru ada sikit ruang untuk bersenang dengan kawan - kawan. Siapa yang pernah study kolej swasta mesti tahu macam mana ragam pelajarnya. Kebanyakkan datang dari golongan berada dan senang. Life dorang kadang - kadang macam drama swasta. Benda haram, semua adalah halal kononnya masih muda dan ingin merasa. Benda kecik serupa masalah dunia, tension tah pah apa.  Mula amik macam - macam konon nak bagi lupa dan alasan paling klise adalah belajar senang masuk dan mudah tumpukan perhatian bila ambil  benda terlarang. 

Dalam kelas, ada yang tiba - tiba mula ketawa seorang diri adalah perkara biasa. Bukan sebab terlalu beremosi atau berfikir, tapi itulah akibat dari -nya.

Disebabkan perangai aku  jenis tak kisah benda semua nie, jadi kawan- kawan berani bercerita about Dia depan aku. Pernah beberapa kali teman dorang pekena dekat rumah member. Aku rasa masa tue, kalau kene rush, dah tentu dengan aku - aku sekali kene angkut.

Hinggakan tokan mana zaman tue pun aku kenal. Ala bukan budak luar pun, budak kolej yang drop sem jugak. 2 tahun lepas new year boleh plak aku terserempak dengan dia. Siap belanja minum lagi tanda hormat kawan - kawan. Kira kawan  lar kan, orang yang kita kenal. Dia pun dah stop. 

Bukan tak pernah terima pelawaan, tapi aku sendiri tolak dengan baik. Tujuan aku cukup takat aku kenal dan tahu, dan tidak langsung ada keinginan untuk mencuba.



Pendirian aku utuh, hingga sekarang aku masih rasa benda yang sama. Untuk apa aku mencuba, bila dia langsung tidak ada makna. Takat untuk melepaskan tension, aku rasa tak perlu itu semua bukan settle pun masalah kerana ia masih sama.

Begitu jugak pelawaan untuk ke kelab malam dan sebagaimana. Apa yang aku respek kawan- kawan aku ketika itu adalah tidak memaksa aku untuk mencuba, mahupun mengejak kerana pendirian aku. Walaupun begitu mereka tidak lokek untuk berkongsi apa yang mereka rasa bila mencuba sesuatu yang baru tentang pill. Jadi pengetahuan aku tentang itu adalah datang dari mereka.

Bukan tidak pernah menghalang. Ada kadang mereka seolah malu - malu depan aku. Mungkin sifat tak kisah aku, mendatangkan malu pada mereka. Hingga lama-kelamaan sorang demi makin kurang melibatkan diri. Bukan sebab aku, tapi sebab masing - masing makin matang.

Semester terakhir di kolej telah menampakkan berbezaan besar berbanding sem pertama dan ke2,  bersama mereka. Masing - masing nampak lebih serious dan kelibat berkhayal, cakap sorang - sorang dan moody dalam kelas tiba - tiba hilang.

Result masing - masing pun dah bertambah baik. Memang janji kitaorang dulu, nak grad sama - sama jangan ada yang repeat. Walaupun pada hakikatnya, sebelum bersama dah berapa kali repeat.

After study masing - masing bawa diri. Sekali sekala dengar berita, ada yang dah pun berjaya punya syarikat sendiri. Ada yang berubah 360 darjah, hingga ko tak kenal  sapa. Kalau pikir balik sapa mereka dulu, masih tak percaya. Semua terletak pada diri macam mana nak merasa.

Mungkin itu naluri muda, sejauh mana kita mampu kawal diri.

Tapi aku masih tak faham, yang waktu muda tak merasa, bila dah tua baru terhegeh - hegeh baru nak kenan sini sana. Tolong kupaskan. Adakah itu salah satu kejutan budaya?  

Sekian.








7 comments:

ProfHariz said...

Saya setuju bahawa. Hidup adalah pilihan.

Ikhlas,
profhariz.com

anakMommy said...

Yang dah tua tu..buang tabiat..

♥ Nana BamBam ♥ said...

pilih cara bijak sambil tu fikir adakah aku pilih jadi baik atau buruk... :)

masa belajar, mmg stress..kawan2 yg happening dapat hilangkan rasa berat dalam kepala.

ada baik dan ada kurang baikknya kawan yg terlalu straight. selain nerd, mereka kurang komunikasi dan kurang peramah...

seyes aku cakap..mmg x sekepala..tambah stress dibuatnya..haha

LydSunshine said...

Bagus la awak ni sebab kental untuk menolak semua pelawaan tu. Mmg bijak.

Kira Sakura said...

tahniah kat awak sebab mampu berfikir dan matang dalam buat keputusan

tak dinafikan kebanyakkan ramai yg mudah terikut, yg akhirnya memakan diri sendiri

aswadz said...

mgkn terlalu byk exposure kat diorang dan kurang seliaan mak bapak. bagus la sebab hang reti menolak.

piNky LuCiA said...

baik di kanan. buruk di kiri. pilihan dlm tgn.

kita dulu pun part timer gak.. xde masa bergosip.. hihi