Monday, March 31, 2014

360

THIS WEEKEND 

5 & 6 APRIL 2014 
LANAI MATIC, JALAN AMPANG (SEBELAH ZOUK) 






Thursday, March 27, 2014

Maklumat Peribadi

Sejauh mana keselamatan maklumat peribadi kita di bank, daftar wifi, card credit dan lain - lain terjamin?

Jawapan aku adalah mustahil. Terutama card credit dan daftar free wifi dari mana - mana cafe yang kene register maklumat peribadi.


Pendaftaran wifi percuma
Free wifi sapa jer tak nak kan, lebih - lebih lagi kalau data phone adalah limited, tinggal hujung - hujung nak habis ataupun memang tak langsung langgan data untuk internet, tapi guna smartphone. Memang seronok dapat pakai benda percuma. Proses registrer memang susah skit, nak masukkan itu ini, no tel phone bagai. Bagi yang lurus bendul, segala adalah tulus. Main bagi jer, tanpa reti temberang.

Akibatnya adalah, tak sampai seminggu terima call dari pelbagai agent, jual insuran, promote barang, dan sebagainya. Jual insuran lar, yang paling kerap sekali. Asal salah cakap skit nanti terus terdebit dari account kau. Maklumat bank tak payah cakap lar. Memang dorang tau ko ada account dari bank mana.

Ini pernah terjadi pada aku, tak pasal selama setahun, setiap bulan potong RM20++ untuk insuran excident. Ok tak pe lar, memang malang tak berbau. Tamat setahun dia call lagi, aku cakap aku tak nak dah. Dah ada medical card dah cukup. Ayat dia memujuk memang cair, ada kalanya emosi kau yang akan bengang. Solusinya adalah, cakap jer buzy or maaf saya tak berminat.

Aku rasa ramai  ada experience nie.

Card Credit
Daftar credit card pun 1 hal jugak. Bulan pertama waktu kau belum pakai mungkin senyap skit phone kau. Bila kala kau mula start swipe card, bertalu - talu lar call di terima kalah businessman. TAWARAN PERCUTIAN berjumlah Rm5000, VOUCHER PERCUTIAN selama setahun, INSURAN PERIBADI untuk pemegang card visa master, dan sebagainya. Alih - alih di akhir perbualan dia akan cakap bill bulan depan kita akan charge RM450 untuk voucher nie.

Aku memang berhati - hati  isu card credit  nie, hutangnya bukan boleh buat main. Pakai ikut mampu. Ada baiknya dengar sampai habis penjelasannya sebelum bagi apa - apa maklumat tentang card dibocorkan, terutama 3 digit di belakang card. Tak perlu nak excited sangat, tak der benda semuanya percuma. 

Di awal perbualan dia akan cakap tahniah kerana mendaftar dengan Visa or Master Card. Memperkenalkan diri dari bank yang didaftarkan card korang atau dari Visa/Master Card Malaysia. Tahniah sekali lagi dan kerana pendaftaran anda itu, anda berhak menerima voucher percutian bernilai RMXXX dan minta alamat untuk diposkan voucher tersebut.

Ada kalanya mereka terus saja tanya ke mana voucher ini akan dihantarkan adakah ke alamat , lalu di bacakan alamat kita. (maklumat kita memang ada bersama). Meminta comfirmation card no... Yang buat kita terpedaya adalah, bila dia jugak tahu card no kita. Lalu diterangkan kelebihan voucher ini, dan apa yang kita boleh dapat dan sebagainya.

Pernah jugak terkene, promoter tersebut terus tanyakan no digit di belakang card tanpa menerangkan, jumlah amount yang akan didebitkan kedalam account kita.

Aku dah terima lebih dari 20 panggilan yang lebih kurang sama, semua datangnya sebaik saja pertama kali swipe card, yang aku sendiri daftar hujung tahun lepas untuk kegunaan peribadi dan emergency.

Sekarang memang dah pandai, dengar jer panggilan dari mana - mana promoter, terus aku cakap "Sorry I'm buzy" atau pun terus tanya berkenaan apa. "Selagi kau cakap kau buzy, selagi tue, hari - hari kendiannya, dia akan cuba call sampai boleh dia cerita sepenuhnya."

Pernah sekali aku tanya berkenaan apa yer. Lalu di jawab "Support seruan kerajaan Cuti - Cuti Malaysia" Memang terbahak aku dalam tue jugak.

Terus aku jawab "owh pasal voucher maaf saya tak berminat, dan saya tak suka bercuti" 

Persolan aku sekarang, sejauh mana keselamatan maklumat peribadi kita di bank dan sebagainya. Untuk wifi percuma tu aku faham mungkin sebab dorang mengambil keuntungan daripada memberi services percuma kepada kau.

Tapi untuk maklumat card pula bagaimana? Padan lar, orang Malaysia antara yang paling ramai menanggung hutang card credit. Begini rupanya kesempatan yang diambil.

Sekian.


*** Ada comment  yang menyatakan maklumat dekat bank boleh di PRIVACY-kan dengan mengisi borang PDPA (Privacy Data Act)  tick 

YES membenarkan bank menggunakan data peribadi seperti no tel untuk menghantar sms berkaitan promosi bank. or 

No tidak membenarkan bank menggunakan data peribadi anda untuk sebarang tujuan.

Terima kasih pada Bro Ewan manfaat sungguh comment itu.  




Wednesday, March 26, 2014

Kita Malaysian

Bila orang luar cakap buruk tentang keluarga kita,
kita bangkit kerana kita lebih kenal keluarga kita,

Bila orang luar cakap buruk tentang NEGARA kita,
kita bangkit mempertahankan-nya,
kerana cuma KITA TAHU SIAPA KITA.

Kita adalah  MALAYSIA.
Pemegang IC berwarna biru,
lahir dalam sebuah negara Islam,
Yang mengamalkan kebebasan beragama,
Pelbagai bangsa dan warna.

Kita hidup aman,
Tak pernah telagah,
Politik adalah perkara biasa,
Bila masing - masing punya pendapat berbeza.

Tapi kita masih mampu duduk semeja,
Roti canai, teh tarik, buat kita bahagia,
Antara benda yang SATU-kan kita.

Orang luar tak kenal kita,
Depa cakap apa saja,
Mula cari salah kita,
Cerita buruk - buruk tentang kita.

Kita tahu siapa kita,

Sekarang mari  kita bersuara,
CERITAKAN pada dunia siapa kita,
Hentikan segala propa,
Naikkan status, dan hebahkan pada dunia,
TENTANG KITA.
BETAPA HEBATNYA KITA,


#LoveMalaysia









Thursday, March 20, 2014

Memilih

Sedih bila kejadian menimpa - nimpa negara. Tak habis lagi cerita MH370, dan buka lagi cerita FMFA yang beberapa remaja mati akibat terlebih dos. Benda dah jadi tak perlu nak tuding jari mana - mana pihak, ambil tindakan sewajarnya. Kita tengok tahun depan apa jadi.

Aku sedih bila tengok adik - adik kita nie tak mampu memilih dengan waras. Bukan tak biasa muda, sekarang pun kira muda lagi umur aku. Tapi dasar berfikir baik dan buruk adalah datang dari diri sendiri. Sendiri yang pilih jalan mana yang harus di pilih bukan kawan yang buat tolong buat keputusan.

Bukan dasar blogger nak cerita good - good tentang diri sendiri. Tapi ada kadang - kadang kita harus kongsi pengalaman sendiri untuk dijadikan ikhtibar orang lain.

Zaman study aku memang tak der warna warninya. Life aku cuma kolej dan partime work. Yang lain ellek. Dekat kolej pun aku tak berapa ramai kawan sebab aku tak der masa untuk hang out dan lepak - lepak dengan dorang.

Nak kawan dengan budak nerd sangat pun tak boleh, sebab masa dorang study aku mesti kene pergi kerja. Masa aku adalah tengah malam saja untuk buat assignment dan lepas kelas. jadi aku berkawan dengan yang tak  berapa nerd sebab senang untuk aku study dan buat assigment. Masa dorang flexsible memang tengah malam baru nak cari buku, minggu - minggu ahkir baru kejar assigment, ala nama pun student . Lagipun aku lebih selesa dengan otak gila dorang, tak banyak pressure, asal boleh jer.

Bila hari tak kerja baru ada sikit ruang untuk bersenang dengan kawan - kawan. Siapa yang pernah study kolej swasta mesti tahu macam mana ragam pelajarnya. Kebanyakkan datang dari golongan berada dan senang. Life dorang kadang - kadang macam drama swasta. Benda haram, semua adalah halal kononnya masih muda dan ingin merasa. Benda kecik serupa masalah dunia, tension tah pah apa.  Mula amik macam - macam konon nak bagi lupa dan alasan paling klise adalah belajar senang masuk dan mudah tumpukan perhatian bila ambil  benda terlarang. 

Dalam kelas, ada yang tiba - tiba mula ketawa seorang diri adalah perkara biasa. Bukan sebab terlalu beremosi atau berfikir, tapi itulah akibat dari -nya.

Disebabkan perangai aku  jenis tak kisah benda semua nie, jadi kawan- kawan berani bercerita about Dia depan aku. Pernah beberapa kali teman dorang pekena dekat rumah member. Aku rasa masa tue, kalau kene rush, dah tentu dengan aku - aku sekali kene angkut.

Hinggakan tokan mana zaman tue pun aku kenal. Ala bukan budak luar pun, budak kolej yang drop sem jugak. 2 tahun lepas new year boleh plak aku terserempak dengan dia. Siap belanja minum lagi tanda hormat kawan - kawan. Kira kawan  lar kan, orang yang kita kenal. Dia pun dah stop. 

Bukan tak pernah terima pelawaan, tapi aku sendiri tolak dengan baik. Tujuan aku cukup takat aku kenal dan tahu, dan tidak langsung ada keinginan untuk mencuba.



Pendirian aku utuh, hingga sekarang aku masih rasa benda yang sama. Untuk apa aku mencuba, bila dia langsung tidak ada makna. Takat untuk melepaskan tension, aku rasa tak perlu itu semua bukan settle pun masalah kerana ia masih sama.

Begitu jugak pelawaan untuk ke kelab malam dan sebagaimana. Apa yang aku respek kawan- kawan aku ketika itu adalah tidak memaksa aku untuk mencuba, mahupun mengejak kerana pendirian aku. Walaupun begitu mereka tidak lokek untuk berkongsi apa yang mereka rasa bila mencuba sesuatu yang baru tentang pill. Jadi pengetahuan aku tentang itu adalah datang dari mereka.

Bukan tidak pernah menghalang. Ada kadang mereka seolah malu - malu depan aku. Mungkin sifat tak kisah aku, mendatangkan malu pada mereka. Hingga lama-kelamaan sorang demi makin kurang melibatkan diri. Bukan sebab aku, tapi sebab masing - masing makin matang.

Semester terakhir di kolej telah menampakkan berbezaan besar berbanding sem pertama dan ke2,  bersama mereka. Masing - masing nampak lebih serious dan kelibat berkhayal, cakap sorang - sorang dan moody dalam kelas tiba - tiba hilang.

Result masing - masing pun dah bertambah baik. Memang janji kitaorang dulu, nak grad sama - sama jangan ada yang repeat. Walaupun pada hakikatnya, sebelum bersama dah berapa kali repeat.

After study masing - masing bawa diri. Sekali sekala dengar berita, ada yang dah pun berjaya punya syarikat sendiri. Ada yang berubah 360 darjah, hingga ko tak kenal  sapa. Kalau pikir balik sapa mereka dulu, masih tak percaya. Semua terletak pada diri macam mana nak merasa.

Mungkin itu naluri muda, sejauh mana kita mampu kawal diri.

Tapi aku masih tak faham, yang waktu muda tak merasa, bila dah tua baru terhegeh - hegeh baru nak kenan sini sana. Tolong kupaskan. Adakah itu salah satu kejutan budaya?  

Sekian.








Wednesday, March 19, 2014

Spekulasi

Aku suka berita sensasi, macam MH370. Baru nampak rupanya orang Malaysia nie sangat bijak  dan penuh imiginasi.

Ada yang boleh come out hingga 100 point kenapa, bagaimana, siapa, dengan apa, dan segala persoalan. Jika semua persoalan sudah dijawab kenapa masih bingung kita berpikir. Adakah ini kesan sel - sel otak berhubung kerana terlalu banyak sangat menonton filem action, penyiasatan dan permianan video.



Ada juga hingga imiginasi itu membawa kepada perbuatan. Buah kelapa, gayung, pendayung, dan teropong ajaib. Mungkin kerana terlalu berfikir. 

Pernah tak terjadi pada korang, rakan sekelas or teman sekolah. Tiba - tiba bertindak diluar jangkaan. Macam kisah sorang classmate aku waktu form 3 dulu. 

Aku tak tau mana nak mula. Yang aku boleh kata. 1 pagi, dia lewat ke sekolah, terus pergi pejabat dan cakap dekat kerani tue, dia dah lambat untuk menduduki PMR. Sedangkan PMR lebih kurang 3 bulan lagi. 

Kerani tue, suruh dia duduk dulu di meja yang ada computer di depannya. Sementara cari mana - mana guru boleh bantu member aku tue. Waktu cikgu sampai, nampak dia seperti menaip sesuatu pada keyboard computer sedangkan komputer tersebut langsung tak di switch on. 

Bila cikgu tanya apa dia buat, terus dia jawab dia dah kesuntukkan masa, tengah jawab PMR. Cikgu terus speechless takut mengganggu  emosi dia, lalu dibiarkan saja, dengan pengawasan. Bila dah behenti tangan dia menaip, cikgu tanya lagi. Dah habis dah ke? 

Dia jawab dah dan terasa macam penat. Kebetulan pejabat terletak betul2 depan surau. Jadi cikgu suruh dia masuk dalam surau dan berehat. 

Bila cikgu jenguk apa dia buat dalam surau, rupanya dia dia tengah solat. Bila dah selesai beri salam cikgu tanya lagi. Tadi solat apa? Dia jawab solat Zuhur. Sedangkan jam baru pukul  10 pagi. 

Dengan tak pikir banyak cikgu terus call parents dia dan seterusnya, aku dah lupa apa jadi dekat dia. Yang aku ingat Girlfriend dia terus mintak clash. 

Tahun yang sama, classmate akak aku, tiba- tiba cakap sorang- sorang pasal fizik depan information board dan gelak- gelak. Tau - tau, dah tak datang sekolah lepas tue. 

Ada orang cakap sebab dorang terlalu risau dan banyak berfikir. Entah, aku malas nak ambil tahu. 

Aku tak tau apa kaitan cerita aku nie dengan keyboard warrior yang bijak merumus kes MH307.

Yang aku tau, kalau kita tidak berkenaan tak payah menyebuk serabutkan otak pikir teori dan  praktical berkenaan kejadian ini. Tak payah asal boleh sangkut je fakta. Biar mereka yang ariff menjalankan tugas. Yang kita boleh bantu adalah DOA dan KURANGKAN SPEKULASI untuk elak percanggahan maklumat. 

Jangan asal orang up teori, kita pun nak up teori jugak. Tak membantu pun kalau pegang HIT banyak - banyak sebab nak kejar KEYWORD. 

Tuesday, March 18, 2014

Jawab

Ada orang tanya. BILA LAGI? 

Aku jawab : TAHUN DEPAN

Tanpa tahu apa maksudnya. 


Monday, March 17, 2014

Emosi

Suka, Duka, Sedih, Nangis, Benci, Marah, Sakit, Menyampah, Gelak, Senyum, Sakit, Perit, 
Penat, Terharu, Bangga, Cinta, Mengantuk, Lemah, Takut, Bersalah, Teruja, 
Terkejut, Malu, Bosan, Keliru, Risau, Nakal, Curiga, Kecewa, 
...................................................
......................................
..................

Desperato

Duit adalah benda terpenting masa kini (tak payah nak ceramah sangat duit bukan segala - galanya, ini tak berkaitan) . Walaupun hanyalah sehelai kertas bercetak tapi nilainya merubah seseorang kepada sifat yang berbeza. Juga mampu mempengarui seseorang kepada sifat tamak dan melakukan apa saja deminya, termasuklah menipu, menggadai maruah keluarga dan masyarakat. Dan ada juga mengambil kesempatan demi duit.

Ada beberapa kisah yang suka untuk aku kongsi tentang duit dan penipuan. Berlaku keliling aku, dan orang yang aku kenal. 

Kisah 1: 
Ini adalah kisah yang aku rasa masih baru di negara kita. Berlaku pada pekerja Bangla dekat tempat kerja aku nie. Belum berlaku pun sebenarnya, tapi baru mendapat tawaran je pun. 

Kalau korang rajin berborak dengan bang - bang-la nie. Macam - macam cerita korang tau tentang budaya dorang di negara asal. Contahnya, dorang masih mengamalkan perkahwinan yang dicari oleh family, ada sesetengah dah pun kahwin dari kecik dan telah di aturkan keluarga. 

Bila  umur dah jejak 20 ke atas jika masih solo, maka family akan ribut untuk nikahkan ko dengan anak jiran lar, anak kawan jiran kepada mertua lar , dan  macam - macam lagi, asal ada anak dara yang sepadan. Umur bukan halangan bagi untuk memilih anak dara asalkan dah cukup baligh. Ada kadang tue, tungging langgang family jadinya, Pak Cik kawen anak sedara, dan sebagainya. 

Si lelaki desperate lain pulak ceritanya. Macam nak mati esok kalau tak dapat kawen. Like mesti - mau kawen jugak, tak kisah lar siapa. Padahal bila dah kawen, tak sampai sebulan tinggalkan bini dan balik Malaysia kerja. Lagi 2 tahun baru balik kampung tiba - tiba dah ada anak. 

Lebih kurang ceritanya dengan sorang worker aku nie. Mak pak dia sebuk carikan bini, tapi taste dia tak boleh blah nak orang melayu jugak dijadikan bini. Tapi boleh aku kata, dia nie agak sopan jugak lar, bukan jenis bang-bang-la yang gatal miang tue yang yang penting, kalau dari site masuk office, baunya tak der lar sampai 1 office kene tahan nafas. Agak ok lar disitu. Cuma lodakkan nak bernikah tue boleh tahan jugak lar gatainya, sampai suruh aku carikan perempuan melayu bagi dia kenal. 

Ko gila, tak kan aku nak musnahkan life budak perempuan tue untuk kahwinkan dengan bang - bangla. Walaupun aku tau dia baik. Cukup takat baik memang tak lar, banyak lagi aspek yang perlu diberi perhatian. (ala korang pun paham kan) Ko ingat Malaysia serupa negara dia kot. Memang aku tak layan. 

1 hari  tiba - tiba dia buka cerita yang ada sorang pak cik melayu nie tawarkan dia kawin dengan anak pak cik nie. Tah mana dia kenal pak cik nie pun aku tak pasti, katanya dekat Puchong tesco sana. 

Tapi dengan syarat. Budak perempuan tue masih muda dan tengah belajar. Si Shohorab (nama Bangla tersebut)  kene tanggung budak tue belajar dan kos sara hidup dia. Bila dah cukup umur baru boleh kawen. 

Tak habis dia cerita, aku dah sebuk. "Then u ada bagi dia duit dah ke? " Fuh nasib baik belum bagi. Pandai jugak otak si Shohorab nie, dia cakap tengah pikir dulu. Aku terus bidas "Dah tak payah pikir, jangan bagi apa - apa duit dekat dia, itu terang - terang mau tipu lu" "Kalau lu kaya sangat, mari bagi duit lu pada saya, boleh saya pergi shopping hahaha" 

" Ini Malaysia tak macam Bangladesh, sini tak der orang jual anak  mau bagi kawen itu macam. Kalau adapun lu sudah kene tipu."

Mungkin ini cara untuk menipu foreigner. Yang tak bestnya dilakukan oleh orang kita, melayu kita, atas nama kahwinkan anak untuk duit, atau nama kasarnya jual anak. Padahal aku percaya, anak tue langsung tak wujud. Semata - mata untuk mendapat kepentingan peribadi iaitu DUIT. Kemudian lari. 

Tertanya jugak berapa ramai dah kene kene tipu macam nie. Confirm -  confirm tak ada siapa pun yang mampu buat report polis kerana takut. Shohorab adalah  Padi (Pendatang Asing Dengan Izin) boleh lar dia buat report bagai. Kalau terjadi pada PATI (Pendatang Asing Tanpa Izin) Memang senyap je lar, dan paling teruk adalah dendam and what nexts pikir sendiri. 

Terutama bagi mereka yang juga ada agenda sendiri untuk kawen dengan orang Malaysia, iaitu Kerakyatan. 

Sila bermain api, kalau berani ambil risiko bakar diri. 

Kisah Seterusnya sambung bila - bila senang. 
Pasal kisah biasa orang Malaysia, si tamak haloba yang tenggelam dengan  labu - labunya





Tuesday, March 11, 2014

BERITA

Bila ada berita hangat panas dan semasa, ramai ingin meluarkan kata - kata.
Ada yang keji mula mengata dan ada yang pandai mula nak bercerita.
Pokoknya semua sama, untuk menggembar - gemburkan cerita,
dan kejar hit berita semasa.

Biar pihak berkuasa jalankan kerja jangan sebuk nak mencerca.
Jangan juga pandai - pandai reka cerita.

Apapun marilah kita berdoa,
buka sekadar #doa mahupun perkataan DOA yang dikongsi bersama,
Tapi tadahlah tangan hulurkan pada yang ESA
adulah padanya.

Kerana kita insan tak berdaya,
Sesungguhnya semua kuasa dia.