Thursday, April 24, 2014

Next

Next event, Damansara Street Fest Ep2 akan diadakan di Empire Damansara.  Dengar cerita Ep1 di The Strand Kota Damansara, hari tue boleh tahan koyak jugak para peniaga. Serbuan tanpa henti. Macam macam jenis peniaga ada, kemain havoc lagi katanya. Waktu tue, aku tak join sebab aku ada event dekat Matic 360 tue. 

Sebenarnya aku memang ternanti - nanti sapa yang bakal organise event dekat Empire Damansara nie. Dulu dok area sana, hari- hari adore tempat tue walaupun belum siap lagi. Setiap kali lalu mesti intai, apa isi dalam dan tertanya bagaimana hasilnya banggunan nie nanti. 

Nampaknya ada jugak yang berani cucuk jarum lamar kawasan nie untuk jadi medan Bazaar. Aku tak boleh berkata tidak.

InshaAllah aku akan turut serta dalam event nie. Aku ajak sekali sepupu aku join. Dorang jual monopod and shuttle. Kalau nak tau, harga monopod dan shuttle dorang adalah paling murah dari yang lain. Aku dah survey dulu dah.

Ini sebenarnya medan berkumpulnya peniaga - peniaga online. Tak semua barang yang ada jual di bazaar nie, ada di atas kedai. Kebanyakannya adalah rekaan sendiri, dah harga of coz lar jauh lebih murah. Sedikit rahsia yang boleh aku share adalah. Selalunya peniaga akan turunkan semua harga barang, mau tak cair tengok pembeli merayu mintak murah. Kalau online kitaorang kebal skit sebab ada skrin laptop or handphone lagipun postage nak  kene bayar. 

Sapa yang teringin nak ushar tempat nie, inilah masanya. Tak perlu malu datang tanpa tujuan semata nak amik gambar. Waktu event ramai skit orang, jadi tak segan sangat nak bergambar.

Nah, gambar bakar skit. Kalau tak tau celah mana tempat nie. Dia dekat Menara Mustafa Kamal, Damansara Perdana. 






Cari aku dekat sana, 
3 dan 4 May 2014 
Empire Damansara

Sekian. 


Monday, April 14, 2014

Slek

Kita salu pandang slek bila nampak orang buang sampah merata - rata. 
Kita salu pandang slek bila orang potong barisan tak reti beratur. 
Kita salu pandang slek bila nampak orang curi tulang di tempat kerja. 
Kita salu pandang slek bila orang tiba- tiba korek hidung dalam LRT
Kita salu pandang slek bila nampak orang meludah merata
Kita salu pandang slek bila nampak orang muka cantik kuku kotor.
Kita salu pandang slek bila nampak awek gelak kuat - kuat dan bercakap kasar di tempat awam
Kita salu pandang slek bila nampak mak marah - marah tarik tangan anak di shopping mall
Kita salu pandang slek bila nampak couple berkepit serupa belangkas serupa tak der "Water face" di tempat awam
Kita salu pandang slek bila nampak orang berpakaian selekeh masuk ke Pavillion
Kita salu pandang slek bila nampak perempuan berpakaian seksi tak cukup kain.
Kita salu pandang slek bila nampak lelaki dan perempuan serupa mesra semacam
Kita salu pandang slek bila seseorang tue berjaya dengan tiba - tiba
Kita salu pandang slek bila nampak orang berfashion lain macam skit. 

Kita jugak pandang slek bila  tiba- tiba orang judge pasal kita

Sapa pun kita, kita memang manusia tak lepas dari suka hati judge orang. Tapi biarlar berpada. Tanpa kita sedar kadang - kadang kita juga melakukan benda yang sama, dan orang lain pula menghakimi.

Berfikir sebelum bertindak.

Thursday, April 10, 2014

Backpacker: Butterworth - Bangkok via train

Finally, azam zaman bila tah, akhirnya terlaksana jua. Iaitu azam untuk backpacker. .

Backpacker kali nie aku menghala ke Utara Semanjung, seterusnya ke negara jiran iaitu ke Bangkok, Thailand. Sebagai cabaran, perjalanan pergi dimulakan dengan menaiki bus ke Butterworth seterusnya menaiki TRAIN ke Bangkok.

Kenapa aku pilih ke Butterworth , adalah untuk menjimatkan masa. Boleh jer Kalau naik train dari Kuala Lumpur - Hadyai- Bangkok. Tapi sila pikir tentang masa yang terbuang. 

Perjalanan menaiki train ke Bangkok mengambil masa lebih kurang 22 jam keseluruhannya. Bukan sebab nak jimatkan kos kehapa, tapi memang impian aku untuk menaiki train untuk perjalanan jauh. Boleh tengok permandangan negara jiran dengan lebih dekat. Tambahan pulak, ada yang kata, perkhidmatan train negara jiran adalah antara yang terbaik. 

Bus dari KL jam 9:30 pagi, tiba di Butterworth dalam jam 1:00 petang. Jadi aku ada masa lebih kurang 1 jam 30 minit lagi, sebelum keretapi tiba. Tiket keretapi  jam 2:30 petang. Perjalanan keretapi dari  Butterworth ke Bangkok hanya sekali sehari sahaja. Iaitu jam 2:30 petang. Tiket keretapi boleh dibeli di mana - mana stesen KTMB, tapi bukan di stesen komuter. Tapi  kene ingat, tiket adalah terhad. Sila beli beberapa minggu awal, terutama perjalanan korang melibatkan musim cuti.  


Harga ticket adalah seperti berikut. Sila paham ini, harga ticket bergantung pada katil anda pada malam hari. Ticket katil tingkat bawah adalah lebih mahal dari katil atas. Katil bawah juga lebih luar dari atas. Bila siangnya, ticket atas dan bawah seperti tiada beza, kerana korang akan duduk bertentangan. Jika perjalanan ber-2, ber4, or ber-6, sila beli ticket ticket, 1 bawah dan 1 atas, supaya dapat duduk bersama. Class adalah sama sahaja, tiada kelas 1, 2 mahupun 3. (untuk perjalanan Butterworth - Bangkok, Hadyai  - Bangkok aku tak tahu plak) 

Siang: 1 seat, seorang.
pic: Google 

Untuk yang tak tahu, stesen bus Butterworth dan stesen keretapi Butterworth adalah cuma lebih kurang 200meter sahaja. Memang tak jauh pun nak jalan kaki, cuma tanya orang, arah menghala ke stesen saja sudah cukup, memandangkan stesen keretapi agak tersorok sedikit, kerana masih dalam  proses menaiktaraf ketika ini. Begitu juga terminal ferry. Semua sekitar situ jer. 

Jadual perjalanan sebenarnya tak berapa menentu bergantung juga pada kelewatan yang tidak disengajakan. Ketetapi aku mengalami kelewatan selama 2 jam. Jadi jadual perjalanan baru adalah pada jam 4:30 petang. 

Jika cuaca baik, aku, cadangkan dalam masa 2 jam tak payah buang masa termenung hapa. Ada baiknya, naik ferry, sewa basikal, terus terjah street art dekat Penang. Bukan jauh mana pun. Itu cuma cadangan aku saja. Tapi untuk yang cergas, mampu bergerak pantas sahaja. 2 jam macam - macam boleh buat, cuma jaga timing jer. Takut ada yang terlepas keretapi pulak nanti. 

Tapi nasib memang tak menyebelahi aku, untuk buat semua tue, kerana cuaca betul - betul dengki. Sebaik saja masuk stesen keretapi, hujan turun serupa tiada maaf bagi mu. Jadi activiti aku cuma..... 


Membuta.  

Tepat jam 4:30pm, officer start calling - calling penumpang ke Bangkok sila ikut dia. Kerana tempat menunggu sementara (sementara stesen baru siap) dan platform adalah bukan berada di tempat yang sama.


Beginilar rupa train Butterworth - Bangkok. Cuma terdapat 2 gerabak yang setiap 1 gerabak terdapat lebih kurang 40 seat. Itu sebabnya aku cakap, seat dia limited. 

Ting tong ting tong, pukul 5:30 jugak  baru dia gerak. 12:00 tengah malam sampai border chop passport. 2:30 keesokkan harinya baru sampai Bangkok. 

Aku tak pasti samaada aku akan sambung lagi  atau tak, entry back packer ni. Tapi di sini suka untuk aku share beberapa tips dan point kalau ada yang merancang untuk Bagpacker ke Bangkok melalui keretapi. 

1) Sediakan tukaran duit lebih awal. (money changer dekat Stesen agak cekik darah)

2) Sedia makanan secukupnya, terutama orang islam. (dalam train ada jual makanan tapi tidak halal). Kalau boleh bungkus nasi goreng, roti, air mineral, air kotak, or apa saja untuk kunyah - kunyah dalam train. Ini bukan joke, bila malam mungkin kita tak sempat untuk makan malam, jadi nasi goreng boleh tampung perut dari kebulur.  Esok pagi, boleh makan roti. 

Naik train malam adalah super membosankan, kunyah - kunyak mungkin boleh membantu dari bosan. (Dekat stesen butterworth ada food court, boleh tapau dari sana) 

3) Kalau boleh jumpa water heater bersaiz mini sila beli. Jangan risau, dalam train ada plug point. Cuma bawak international adaptor sahaja. Boleh lar, makan maggi dengan bahagia. 

4) Ulangan, PLUG POINT disediakan dalam train (sila bawak international adaptor, untuk cas handphone dan sebagainya. Keselamatan jangan risau. Kalau dapat segerabak dengan mat salleh, dorang tak der nafsu nak mencuri barang ko pun. 

5) Ada gerabak kantin, tapi tidak halal. Kalau takat nak mintak air panas untuk maggi tak der masalah, tapi kene hadap pelayan yang tak berapa mesra alam. Mungkin kerana faktor bahasa. 10 bath untuk air panas (RM1)

6) Bawak toiletries, boleh je mandi dalam train kalau korang mampu tahan ayungan. (Aku ok jer mandi dalam toilet tue, cuma kene jaga skit bila train berhenti, dan sila jauhi dari bandar) 

7) Bawak selipar. Senang untuk bergerak. 

8) Bila malam, seat, yang korang duduk akan ditarik menjadi katil oleh pekerja yang terlibat. 

Train attendant sedang menyediakan katil. 

Tidur dalam train adalah sangat selesa, terutama yang berada di tingkat bawah.

Malam, harinya. 

9) Sweater tak  berapa nak perlu sangat. Dalam train di sediakan selimut. Yang risau tentang kebersihan, sila pikir semula. Selimut baru bukak dari plastic dan masih berbau dobi. 

Nampak tak, betapa sayang nya aku dengan selimut dia. Dah pagi, waktu kemas - kemas aku terbagi sekali selimut. Bila tidur, tiba - tiba terasa ada orang letak selimut atas badan aku. Rupanya Attendant tue letakkan selimut, sebab nampak aku merekot. Terharu, selimut baru bukak lagi. 

10) Esok paginya, sediakan camera dan jangan lupa shoot gambar cantik pemandangan sawah padi yang luas terbentang, kampung - kampung dan stesen yang unik. 

Taken, dari pintu belakang train waktu nak pergi toilet. 
Via Samsung Note Only. 


11) Plan your route early, survey perjalanan, kemudahan transport awam, tempat menarik, makanan halal dan hotel terlebih dahulu. 

**********
Kalau ada kerajinan aku share macam mana aku rancang perjalanan dan how i been an expert in Bangkok, hanya dengan bantuan internet. 

InshaAllah perjalanan backpacket seterusnya ke Vietnam via train juga Doakan. Masih dalam kepala lagi. 
Kalau ada yang sporting nak ikut, jom kita buat perancangan dari sekarang. Budget jangan risau, aku jenis LOW-COST je. 





Tuesday, April 1, 2014

Perempuan

Kami perempuan sering dianggap  lemah oleh sesetengah lelaki kolot. Kononnya kami tak mampu berdiri tengah panas jaga trafik jika kereta mengalami kerosakkan di tengah jalan, jumper kereta akibat beteri kong, tolak kereta ketepi, angkat kotak A4 10 rim, pindah barang, membaiki barang elektronik, menebas semak, panjat pokok selamatkan kucing, basuh periuk/kawah di kenduri kendara, pergi site, panjat tower crane, dan banyak lagi, kalau nak taip tak habis cerita nie karang.

Kami sebenarnya mampu buat semua tue, cuma peribadi kami sebagai wanita yang menolak untuk melakukan semua tue untuk sesetengah dari kami. Bukan apa, kadang - kadang ada diantara dari kami sangat menjaga kulit, tangan, dan kesihatan.

Menjaga kulit nie bukan mudah. Makan collagen mampu buat kulit kami nampak glowing. Jika terdedah pada matahari fungsi collagen itu akan musnah begitu saja, dan mengambil masa berhari untuk dibaiki. Maklum lar collagen nie bukan murah, boleh tahan jugak harganya, bulan - bulan mau jugak Rm200  paling cikai. Memang ada sun block, tapi sejauh  mana dia berkerja, kita pun susah nak percaya. Bagi kami, kulit yang cantik adalah first impression orang lain terhadap kami, sama seperti lelaki, body yang tegap bidang or apa sajalah adalah confident korang. Sebab tue kami sanggup berabis untuk pelembab, lotion, toner, serum, dan apa istilah yang kadang lelaki jadi bingung.

Itu baru hal  kulit, belum masuk bab menjaga kesihatan. Aku tak pasti sama ada adalah mitos or benar. Tapi kami dilarang melakukan activiti yang terlalu berat, seperti angkat barang berat dan sebagainya. Kerana ada yang kata, kalau angkat barang berat nanti  susah nak beranak, peranakan akan turun.

Ada jugak antara kami mampu jer angkat barang berat, tapi lepas tue pasti kene tocher dengan mak -  mak. Yang tak boleh angkat tue, mungkin dorang cuma nak bermanja, dan memang tak mampu angkat pun, sebab jarang training, dan dibiasakan.

Otak kami tak secomplex lelaki, cara pemikiran kita berbeza. Kita pun sudah tahu apa yang beza. Kami perempuan memang tak berapa tertarik sangat dalam bab apa yang laki suka, tapi kami menghormati apa yang korang suka. Tapi  ada kadang, aku pelik, kenapa lelaki tak menghormati apa yang kami suka, dan mudah memperlekehkan.

Owh mungkin ada antara kami jugak suka perlekeh laki kot.



Kami nampak saja macam susah nak paham. Terutama bab penampilan, pemilihan barang dan lain - lain yang melibatkan penilitian. Tapi kami sebenarnya biasa - biasa saja. Kami suka yang sedap dilihat oleh kami dan jugak sedap dilihat oleh orang lain juga. Sebab tue lar ada kadang kami susah nak buat keputusan dalam bab memilih, sebab suka sangat pikir apa orang kata. lain dari korang lelaki, asal sedap  dimata korang, dah kira proceed. Aku pun suka cara korang, tapi nak buat macam mana dah nama pun perempuan. Memang begitu lar diakhirnya.

Pernah waktu KLVF 2013 baru nie, ada sorang brother jiran meniaga aku tanya.

"Perempuan nie apa yer korang rasa time shopping? abang tengok perempuan kalau tengok baju macam nampak belian,, bersinar je mata, automatic muka macam senyum sorang - sorang. Abang perati jer orang yang masuk kedai korang nie, semua macam tue. Teruja semacam. Bini abang tak payah katalar.. kalau tanya kang kene marah, nanti kata abang berkira tak mau bayar" 

Aku senyum je, tak tahu nak explain apa. Cuma aku cakap, "abang, apa perasaan abang bila tengok barang mainan  yang pelik macam apa yang abang jual nie?" Abang tue jual barang permainan lama, rare, dan patung aksi (anime) Japan.

Mana - mana jantina pun kalau suka sesuatu, memang akan terpancar perasaan excitednya itu. Kami perempuan tak semestinya suka benda yang mahal dan branded. Benda bundle pun kami boleh jer layan kalau cantik, murah dan yang penting lain dari lain. Kami macam anti skit lar, kalau sama dengan orang lain.

Kami suka benda feeling - feeling, seperti drama romantic, membaca novel dan kisah sedih  Sebab kami boleh kata sangat concern dengan keliling, suka peningkan diri sendiri dengan hal bukan - bukan. Kalau boleh, semua benda nak letakkan diri sendiri pada situasi tersebut. Lepas tue, mula emo feeling terlebih lalu bermain air mata tak kene gaya.

Hati kami memang begitu, cepat tersentuh, mungkin sebab jiwa keibuan kot. Kenelah dengan korang lelaki, yang contra dari sifat kami. Kalau korang pun berjiwa keibuaan, sapa pulak nak ajar anak main bola sepak,  dan menukang-kan.

Tapi kalau dilihat zaman sekarang banyak dari kami makin tabah dan nampak cekal. Bukan untuk melawan sapa gagah, tapi lebih pada mencabar diri sendiri. Melakukan apa yang boleh hingga limit terakhir. Jadi apa yang kami harapkan adalah, sokongan dari kamu - kamu lelaki untuk tidak memperlekehkan. Kerana kami mengaku ada kerja seperti memasak dan mendeko, korang lebih master dan awesome dari kami.

Sekian.