Tuesday, January 27, 2015

Isu Rotan

Hangat diperkatakan tentang isu rotan, bakal jadi kesalahan jenayah.

Kalau hal ini, diluluskan kebinet 20 - 30 tahun lepas, aku rasa lebih ramai kutu kutu rayau di Malaysia, tak der lar banggunan tinggi di Malaysia, dan masih mundurlar Malaysia. Kerana rata - rata anak - anak dibesarkan tanpa ibubapa (kerana semau pakat kene penjara) dan tanpa hukuman kerana salah laku dan disiplin yang longgar.

Tak dapat aku bayangkan jika aku membesar tanpa rotan, jangan kata rotan, getah paip, cebok air, ranting kayu, bulu sabut, asal capai je je pernah hinggap kat kaki dan tangan aku. Sekali sekala ada jugak sampai ke badan.

Sakit memang sakit, ada juga perasaan mak bapak aku tak sayang aku bila kene pukul, memberontak, sakit perit, tapi kalau tak kene maka tak serik. Setiap kesalahan ada balasan supaya tak dilakukan berulang.

Kisah rotan dah aku, adalah dari umur 4 tahun. Abah dah start ajar membaca. Kalau tak der rotan mungkin aku tak pandai  membaca pada umur lima tahun dan hafal surah pendek. Kenangan paling pahit aku dan rotan adalah bila kene baca sifir. Rotan memang jadi makanan dia, salah sikit terus kene bidas. Makan kekallar didalam otak setiap  jawapan tersebut.

Last kene rotan umur 15 tahun. Zaman dimana cuba - cuba nak keluar dengan kawan konon - konon nak lepak dekat taman. Tak sedar diri hari dah makin gelap, buka jer pintu rumah terus kene piat. Tak  payah nak berdrama sangat tanya apa salah saya. Sendiri dah tahu kenapa, kalau merajuk pun tak bawak kemana. Lain kali ingat jangan buat lagi.

Abah aku memang besarkan kitaorang adik beradik dengan rotan, cuma zaman adik - adik aku dah slow and steady skit, mungkin sebab faktor umur dia dah tua. Kalau merotan adalah kesalahan jenayah pada ketika itu, aku rasa aku adalah anak seorang banduan kesalahannya adalah mengajar anaknya untuk hidup berdisiplin.

Kalau  ditanya pada aku, adakah aku akan mengajar anak aku dengan rotan  jawapan aku adalah YE dan TAK. TAK jika dia adalah seorang yang yang dengar kata, kita mulakan pendidikan awalnya dengan bersikap tegas dari bentuk antonasi suara dan kata - kata, Tidak menjerit dan memberi arahan dan larangan yang jelas.

YE jika keadaan sudah terkawal, cakap tak dengar hukuman lain tak makan, itu memang jalannya. Biar ada yang terasa serik. Rotan sebagai pengajaran.

*************

Zaman mak ayah kita, mak bapak serahan anak ke sekolah dengan sebatang rotan. Tak der plak kes patah renyuk, terencat mahupun cacat anggota badan. Takat lebam - lebam jika diadukan di rumah makin bertambah jalurnya.

Terdapat perbezaan antara  rotan  untuk pengajaran dan rotan melepaskan geram. Output yang terhasil juga berbeza. Sebagai manusia yang patut, disiplin dan terdidik ataupun sebagai manusia yang pendendam, geram dan beremosi.

Sekian




No comments: