Wednesday, February 11, 2015

Simpati

Tengahari tadi waktu jawab call di luar office aku didatangi oleh seorang Auntie berbangsa India. Aku minta dia tunggu sekejap sebab aku masih on call. Lepas bagi isyarat tunggu sekejap aku nampak dia pandang ke arah jalan, nampak bayang seorang seorang lelaki tua tunggu si bahu jalan. Aku jeling sekejap, ditangannya ada sekeping kertas firasat aku menyatakan dia mungkin nak tanya jalan.

Selesai, aku tanya dia apa yang boleh aku tolong. Bahasa kene jaga, sebab itu budaya kita. Lagi - lagi yang rupanya nampak kesian.

Dia serahkan aku kertas ditangannya, aku mati - mati ingat alamat. Aku buka dan lihat ia adalah sekeping kertas laporan polis bertarikh 5 Feb 2015. 

Tak sempat nak baca, Auntie tue terus bagitahu dia dari Melaka, datang KL mau cari kerja. Tapi kene ragut sekarang tak der duit nak balik Melaka. 

Habis dia cakap, aku terus baca isi laporan tersebut. Laporannya lebih kurang begini. 

"Pada 5 Feb 2015, ketika saya dan suami sedang berjalan di Taman Sentosa Kuala Lumpur, tiba - tiba datang sebuah motosikal jenis EX5 lalu menarik beg yang kami bawa. Dalam bag tersebut terdapat wang belanja serta I/c. Kini kami kehilangan wang untuk pulang semula ke Melaka" 

Tiba- tiba suara sebak keluar, "habis semua duit saya tiada, kalau boleh dapat 60 ringgit pun jadi lar untuk saya sama suami balik Melaka" 

"Saya tak pernah buat ini macam, malu saya mau mintak sama adik, tapi saya tak tau apa mau buat," lantas ada air bertakung, suara sudah mula tukar

"Pusing - pusing juga cari kerja apa boleh buat, mau cari duit tapi tak da orang mau gaji sama kita

Aku memang jenis cepat kesian, walaupun dalam hati ada sedikit curiga. 

Aku tujukan persoalan. 

"Ini kes jadi dekat itu Taman Sentosa, saya tinggal sana" 
"Banyak jauh dari sana mau datang sini, macam mana boleh datang sini?"

"Ada orang bawak adik" 



"Sapa bawak?" 

"Orang kasi tumpang" 



"Mana itu orang?" 

"Dia sudah pergi, dia kasi turun kita sini" 



"Sapa itu orang" 

"Kereta kita tahan" 



"Apa you buat datang KL?" 

"Cari kerja adik, saya suami boleh tolong itu kedai makan, saya boleh jadi itu cleaner" 



"Sudah dapat kerja?" 

"Tak lar adik, bag sudah kena curi, sekarang mau balik Melaka jugak" 



"Ini report 5 haribulan,  hari nie sudah 11 haribulan, mana you tinggal ini 6 hari?" 

"Bus stop juga adik. Sekarang mau cari sikit duit mau balik Melaka" 



"Sapa ada diri, kenapa tak cari kerja Melaka saja? Anak - anak mana?" 

"Tak ada sapa sini, Melaka susah mau cari kerja" 



"KL pun susah cari kerja, tengok you mana ada dapat kerja sini, sekarang sudah mau balik" 

"Balik lar dia, bag semua barang sudah kene curik, tak boleh lar duduk sini" 

****************

Kalau ada banyak masa memang aku nak soal sampai aku puas hati kalah polis. Tapi dalam masa yang sama jugak aku nak lari, nak settlekan cepat. Kerja aku kat dalam bayak lagi. 

(jawab call dekat luar pun sebab dalam office line macam dalam hutan)

Hati ada sedikit kene usik, ini komplot penipuan tapi dalam masa yang sama "Kesian ini auntie, macam mana kalau betul"

Kalau tak betul pun, apa alasan kau untuk tidak memberi dan terus lari. 

***************

Aku masuk dalam,  buka wallet ada sekeping RM50, tanya officemate mintak pecah. 

Keluar, aku hulurkan wang kertas warna &^&^% dalam hati aku ikhlas.


Kalau betul, aku tak terkilan sebab aku dah memberi, 



tapi kalau agenda sebaliknya. Nanti kau jawab lar sendiri. 

***************

Dalam  dunia sekarang, orang susah dan jahat yang ambil kesempatan serupa tak dapat dibezakan. Ayatnya sama, caranya tiada beza, Si celik pun mudah terkena. 

Yang penting kita settlekan bahagian kita. 

Bahagian kita, kalau mampu TOLONG. Kalau lain tue, bahagian dia dengan Allah.



Sekian. 

2 comments:

GP said...

Kau kasi ke x ni??

Lizzie Yasmin said...

GP: Sah ko baca jumping2 nie